Mobsters – Frank Costello – Perdana Menteri Dunia Bawah

Kembali pada tahun 1891, Frank Costello diciptakan Francesco Castiglia di Lauropoli, sebuah desa pegunungan di Calabria, Italia. Kembali pada tahun 1893, ayah Costello pindah sendirian ke new york, di mana ia memulai toko kelontong kecil di East Harlem. Kembali pada tahun 1900, Castiglia yang lebih tua telah menabung cukup banyak untuk dikirimkan kepada istrinya, Frank, dan kakak laki-laki Frank, Edward. Adalah kakak laki-lakinya Edward, ” 10 dekade lebih tua dari Frank, yang membuat Frank pertama-tama melibatkan kejahatan kecil.

Pada usia 14, Costello, mengenakan sapu tangan hitam di wajahnya, juga menyerang induk semang dari rumah petak di mana ibu dan ayahnya tinggal. Sang induk semang mengidentifikasi Costello, tetapi Costello mengejar alibi, yang memuaskan polisi, dan dia tidak pernah ditahan. Pada tahun 1908, dan pada tahun 1912, Costello ditahan karena penyerangan dan perampokan, dan sekali lagi ia entah bagaimana mengatasi masalah yang sama.

Pada tahun 1915, Costello setelah usia 2 4 tahun, dijatuhi hukuman satu tahun penjara karena membawa senjata api ilegal. Terlepas dari fakta sederhana bahwa dalam beberapa dekade mendatang ia telah terlibat dalam sejumlah kegiatan kriminal, Costello mungkin tidak memahami bagian dalam penjara seluler sekali lagi selama 37 tahun. Costello menyatakan pada saat itu, ketika dia membuat penjara, dia tidak akan pernah memiliki pistol lagi. Dan dia melakukannya.

Setelah dibebaskan dari penjara, Costello puas dan menikahi seorang wanita Yahudi bernama Loretta Geigerman Slot Online. Sungguh aneh pada waktu itu untuk mendapatkan orang Italia menikahi iman Katolik mereka. Tapi, Costello melihat hal-hal sebaliknya, juga ia akhirnya menjalin hubungan dengan beberapa gangster Yahudi, termasuk Meyer Lansky, Louie “Lepke” Buchalter, bersama dengan Bugsy Siegel.

Meskipun dia telah berfungsi untuk Morello, ” Costello bertemu Charles “Lucky” Luciano, seorang Sisilia yang memimpin raket di Little Italy, tentang sisi Timur Bawah Manhattan. Dengan satu sama lain, orang-orang ini menjadi sangat terlibat dalam perampokan bersenjata, pencurian, pemerasan, bermain game, dan berurusan obat-obatan. Segera setelah Volstead Act menjadi hukum pada 19-20, memulai usia larangan, Costello bersama teman-temannya menguangkan besar, menghasilkan alkohol terlarang di Kanada, juga sejauh Inggris. Rekan mereka adalah Arnold “pikiran” Rothstein, yang awalnya membiayai seluruh pertunjukan.

Costello, Luciano, Lansky, dan Siegel akhirnya mengumpulkan banyak dana, mereka mampu membayar politisi bengkok dan pejabat polisi sekitar $ 100.000 per minggu untuk perlindungan. Kewajiban itu berjalan jauh ke tempat kerja Komisaris Polisi Kota New York mereka – Grover Whalen. Kembali pada tahun 1929, tak lama setelah bursa saham turun, Costello mengatakan kepada Luciano bahwa ia harus membuat Whalen $ 30.000 sehingga Whalen akan membayar margin call dari broker sahamnya sendiri.

“Apa yang dapat saya?” Costello memberi tahu Luciano. “Aku harus menyumbangkannya. Kita memilikinya”

Bahkan setelah semua kewajiban korupsi yang besar yang harus mereka distribusikan, jelas ada sekitar $ 4 miliar pendapatan tahunan dari semua raket mereka, untuk dibagi secara adil antara Costello, Luciano, Lansky, bersama dengan Siegel.

Ini adalah periode ini bahwa Luciano yakin Costello (gelar Irlandia yang layak) bahwa ia perlu mengubah gelarnya dari Castiglia. Luciano sesudahnya menjelaskan, “setiap kali kita mendengarkan politik new York,” tidak ada salahnya bagi kita bahwa kita akan menjadi lelaki Italia dengan nama seperti Costello. ”

Pada akhir 19 20-an, masing-masing Luciano dan Costello menyatukan geng Mafia yang dipimpin oleh Joe “The Boss” Masseria. Pada saat yang sama, Costello melihat itu menguntungkan untuk mengatur pertemanan dengan kelompok etnis lain. Bentuk Yahudi – Lansky, Siegel, juga Rothstein, Costello menjadi Terbatas dengan gangster Irlandia di sekitar West Side of Manhattan, terutama Owney “The Killer” Madden bersama dengan William “Big Bill” Dwyer. Dengan semua orang Irlandia, ” Costello menjadi bagian penting dari operasi rum rum disebut sebagai “The Blend.”

Tapi, Masseria mengerutkan kening pada anggota kelompoknya yang menangani orang lain selain orang Sisilia. Betapa Costello adalah Calabrese gagal mengingat Masseria terlalu jauh.

Melihat tulisan tangan di dinding, Luciano bersama Costello, dikombinasikan dengan Tommy Lucchese, bersama dengan Vito Genovese, beralih sisi dalam “Perang Castellamarese,” di mana Masseria aktif terlibat, bersama dengan saingan pahitnya Salvatore Maranzano.

No comments yet

leave a comment

*

*

*